December 2014 ~ Mysura's Diary

Assalamualaikum.

Hello there! I am Maisurah Mazhar; 20 years old in 2012. I am wannabe Chef / Entrepreneur. I'm a simple person with a simple life. I just want to thanks to Allah the almighty because give me life to live in this earth. Last but not least, thanks to people who love me and caring for me. Nice to meet you :)

Islam

Dear Allah, I don't know your plan for me and at times it can be scary. But I know you have a purpose for me and everything I am going through is for good reason. insyaAllah. Islam is my way of life.

Photography

Let your words be few, and your exposures many. Life is like photography, we develop from the negatives.

Food and culinary arts

Variety's the very spice of life that gives it all its flavor. Food taste better when you eat it with your family. Good food, good life.

Lifetime

friendship means understanding, not agreement. It means forgiveness, not forgetting. It means the memories last, even if contact is lost. Relationship because of Allah feels pure and sincere.

23 December 2014

Rabiul Awal Tiba, Rindu mengusik jiwa.

"In The Name Of Allah, The Most Gracious, Most Merciful" Allahumma Solli 'Ala Saiyidina Muhamad, wa'ala Aali Saiyidina Muhamad.

Assalamualaikum wbt.


Even though it is past,
but it is something.

Moga kenangan ini masih diukir hingga syurgaNya.
Usaha Lillahi Ta'ala hanya untuk menggapai cita tertinggi kita semua.

May Allah grant us His Jannah tul firdausi
with people we love.
And including Rasulillah besides us all :')

Hanya sebagai kenangan,
Dan tetap hanya tinggal kenangan.
kan kan.. :')

Original post at : http:/maisurah-mazhar.blogspot.com

Wallahu A'lam Bish Shawab - Hanya Allah Maha mengetahui apa yang benar.

07 December 2014

Setiap langkah lelah itu ada ganjarannya dan habuannya syurga

"In The Name Of Allah, The Most Gracious, Most Merciful" Allahumma Solli 'Ala Saiyidina Muhamad, wa'ala Aali Saiyidina Muhamad.

Assalamualaikum wbt.


Setiap hari keluhan tak pernah hilang. Mengadu pada segenap laman. Hingga saatnya membuat jiwa terhuyung-hayang. Hingga merasa mau pergi dan menamatkan. Lalu bagaimana pula jiwa yang lainnya? Sedang mereka masih kuat dan aku semakin lemah? Cukuplah Dia tahu akan robeknya hati ini. Cukuplah hanya pada-Nya diadukan segala keresahan dan kesakitan ini. Kerna Dia sentiasa Maha Mendengar sedang aku mendengar nasihat pun masih memekakkan diri - kerna manusia Maha Zholim.

Sering mengharap kasih dari sementaranya perkara. Sehingga terbuai dan hampir membuat kefuturan jiwa. Lupa pada yang Maha Pengasih yang sentiasa ada. 'Kadang solat pun dia boleh tinggal, apatah lagi engkau?' Benar kehidupan ini penuh cabaran. Hingga tangisan darah pun pasti takkan selesai. Namun, lupakah dunia ini hanya sementara? Usah bazirkan hayat yang Dia pinjamkan untuk terus mengenang. Teruskan langkah penuh Mahabbah dan sakit penat lelah hanya kerna Allah dan Rasulullah.

Allah tidak menjanjikan hidup kita penuh kesempurnaan dengan nikmat. Dan begitulah hadirnya makna ujian dan cubaan. Untuk kita terus bertahan dan berusaha. Kerna setiap langkah lelah itu ada ganjarannya. Apa yang kita semua idamkan dan habuannya syurga. Jangan terleka untuk mengengam dunia hingga sampai saatnya lupa cara untuk lepaskannya. Jadilah hambaNya yang merasa sakit didunia sedang bahagia di akhirat bukan merasa aman didunia sedang meratap di akhirat. Jadi, apa pilihanmu? Bagaimana pula tujuan hidupmu? Ayuh kembali pada yang Hakiki.

Penuhi jiwamu dengan mahabbah kepada Allah dan Rasulullah, insyaAllah rindu terubat serta bahagia dunia akhirat. Allahumma solli Ala Muhammad.
#‎rindu‬


Original post at : http:/maisurah-mazhar.blogspot.com

Wallahu A'lam Bish Shawab - Hanya Allah Maha mengetahui apa yang benar.

03 December 2014

Kembara Dakwah Habib Umar 28 November - Darul Murtadza

"In The Name Of Allah, The Most Gracious, Most Merciful" Allahumma Solli 'Ala Saiyidina Muhamad, wa'ala Aali Saiyidina Muhamad.

Assalamualaikum wbt.


Nama kalian telah tertulis pada luh mahfuz sebelum dunia diciptakan lagi untuk bersama hadir dalam majlis ilmu seperti ini. 
Bersyukurlah kepada Allah atas rahmat kasih sayang-Nya yang memilih kalian. 

Sifat keimanan itu adalah dengan mencintai orang2 beriman. 
Tidak akan sempurna iman mereka yang tidak mencintai ahli sunnah dan bukan mereka dikalangan ahli sunnah yang membenci ahlul bait. 
Cintailah olehmu buat ahli keluarga Rasulullah saw, para sahabat Rasulullah saw, dan orang2 yang beriman. 
Siapa yang mencintai mereka, maka Allah akan mencintai mereka. 

Dikatakan oleh imam Syafie, bahawa beliau amat mencintai orang2 soleh walau beliau bukan dari kalangan orang2 yang soleh. 
Imam Syafie mengharapkan untuk mendapatkan syafaat dari mereka yakni orang2 yang soleh itu. 

Bersyukurlah kalian atas segala pemberian yang telah Allah kurniakan, kerna tiada pemberian yang sehebat dan sebaik apa yang telah Allah berikan itu. 

Moga kita semua sentiasa dalam rahmat kasih sayang-Nya, yang mencintai para ahlul bait, orang2 yang beriman dan soleh. 
Moga kita semua dikumpulkan bersama mereka (orang2 yang soleh) ini di syurga kelak atas mahabbah kita pada mereka. 

#RahmatAllah itu terlalu luas, bahkan dari perjalanan ke medan taman2 syurga, didalam perkumpulan ahli2 yang mulia disisi-Nya, dan jua pemergian masing2 ke teratak mereka. 
Air mata yang bercucuran bukan semata hanya pada kesedaran akan dosa2 yang pernah dilakukan, bukan jua kerna hikmat kata2 para ahlul bait, namun kerna tersedar dan rasa akan rahmat-Nya. 

Ya Allah, ampunilah akan segala dosa2 kami dan pilihlah kami untuk mati dalam keadaan beriman kepada-Mu agar dapat kami melihat wajah kekasih-Mu Rasulullah saw dan jua berjumpa dengan-Mu. 
Perkenankan segala doa-doa baik kami Ya Rabbi. 

#kembaraDakwah #HabibUmar #DarulMurtadza #AlhamdulillahAla'KulliHal #sebarkanMahabbah


Original post at : http:/maisurah-mazhar.blogspot.com

Wallahu A'lam Bish Shawab - Hanya Allah Maha mengetahui apa yang benar.

Rasa yang mendekat

"In The Name Of Allah, The Most Gracious, Most Merciful" Allahumma Solli 'Ala Saiyidina Muhamad, wa'ala Aali Saiyidina Muhamad.

Assalamualaikum wbt.


Bukan kerna aku orang yang mulia jauh sekali sempurna namun hamba pendosa. 
Bukan kerna aku tidak sedar pada nya, namun sering ku lupa - pada diri sendiri. 

Acapkali saat lontaran kata dan persoalan, bukan bermakna aku inginkan penjelasan namun kekuatan moga aku tidak terus futur dalam kehidupan. 

Kadang ku terpana pada kata dan tulisan yang seakan sama pada situasi yang sedang berlaku - pada diriku. 
Bukan magis, bukan pelik, tapi fitrah yang sering lalai dan lupa pada makna sebenarnya. 

Sebenarnya aku yang bermasalah sedang si dia tetap memberi kata kesedaran. 
Bukan tidak mengerti tapi sentiasa lupa yang kita semua adalah serupa - sedangkan kita semua berada dibawah langit Tuhan. 

Tatkala mutiara ditubik dan jatuh menjunam, bukan hanya semata rindu yang dipendam, tetapi jua pada dosa yang sukar dipadam. 
Untuk kita pendosa harapan selalu ada. 

Bicaramu benar kurindu dan hanya kata-kata yang menjadi kekuatan buat ku. 
Dengan harapan moga bisa menggetarkan jiwa untuk sentiasa mengingati Dia. 
Hanya Dia. 

Kekuatan ku bukan pada perbicaraan pun bukan pada tulisan, tetapi kebenaran yang hanya Dia yang tentukan. 
Sering ku harapkan dan ini yang ku dapatkan, moga terus memperbaiki menjadi jiwa rijal yang disayangi Tuhan. 

Ya Rabb sungguh ku tiada daya. 
Alhamdulillah ala kulli hal untuk segala 'rasa' yang dekat ini walau jauh pada hakikat. 
Saling menguatkan dengan tulisan ya! :') 

mutarabbi faqir- kerna dia sang murobbi yang mulia 
#solluAlaih #kembaradakwah #keranaAllah


Original post at : http:/maisurah-mazhar.blogspot.com

Wallahu A'lam Bish Shawab - Hanya Allah Maha mengetahui apa yang benar.

Sukar menafsir rasa

"In The Name Of Allah, The Most Gracious, Most Merciful" Allahumma Solli 'Ala Saiyidina Muhamad, wa'ala Aali Saiyidina Muhamad.

Assalamualaikum wbt.


Saat seorang guru mengajar dan meminta izin untuk pergi dan saat anak muridnya diminta sebagai pengganti sementara, sungguh menguji bila mana sedar yang datang menuntut ilmu itu lebih lunak suaranya dan bacaan yang tartil-mengalahkan aku. 

Terpana sementara mendengar ayat dari kalam suci yang dibacakan oleh seorang hamba yang masih dini. 
Terpana-menangis-mengharap- untuk jadi sepertinya menjadi kebiasaan. 
Lebih-lebih lagi bila Furqan tersemat bukan sekadar di helaian tapi di dalam hati mereka. 

Dan saat diri bertandang ke tempat mulia, seorang marhaen tertunduk melutut saat pembesar suara melontarkan vokal aksara yang telah diperdengarkan sebelumnya perbicaraan.

Untuk segala rasa itu memang sukar ditafsirkan. 
Apatah lagi keinginan untuk menjamu menjadi tanda tanya. 
Maka bersujudlah padaNya, bertahajud dan bertahmid moga sentiasa diberi petunjuk kebaikan yang mengiringi bersama. 

Pagi dan petang ada bezanya, begitu juga pada bulan dan matahari. Mungkin tanggungjawab yang sama tapi caranya berlainan. 
Begitu pun sama antara yang pergi dan tidak. 
Mereka sama; tetap manusia dan tetap hamba. 

Cuma perbezaan antaranya; pemilikan jiwa yang berlainan. 
Dan mana yang mendapat hidayah dari Allah? yang berjalan menggunakan kepalanya, atau yang berjalan menggunakan kedua belah kakinya dengan teratur? 

Kita semua tahu, cuma kadang malas nak ambil tahu kerana dunia ini terlalu enak untuk dinikmati. 

"Ya Allah ampuni segala dosa-dosa kami. Sedang kami selesa disini; kami masih bermaksiat kepadaMU, jua tanpa sedar kami menindas orang yang beriman, bukan itu sahaja kami tutup mata pada korupsi dan ada diantara kami yang telah keluar dari agamaMu yang suci, serta kami lupa pada saudara kami di tanah yang Engkau berkati." 

Kita semua manusia, pasti dan pasti ada sahaja salah lakunya. 
Boleh dikatakan mudah kita menjadi hamba yang ingkar padaNya. 
NAMUN, Allah berfirman dalam kebanyakan ayat sucinya, bahawa Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang, maka janganlah pula berterusan melakukan dosa. 
Tinggalkan maksiat dan berhijrahlah kerana Allah dan RasulNya. 
Moga kita antara hambaNya yang bertaqwa. 

Allahumma solli wa sallim ala nabiyyina Muhammad 
#jumuahmubarak #alKahfi


Original post at : http:/maisurah-mazhar.blogspot.com

Wallahu A'lam Bish Shawab - Hanya Allah Maha mengetahui apa yang benar.

Rindu - kerna semasa hayat ia sentiasa ada

"In The Name Of Allah, The Most Gracious, Most Merciful" Allahumma Solli 'Ala Saiyidina Muhamad, wa'ala Aali Saiyidina Muhamad.

Assalamualaikum wbt.


Jari jemari disusun rapi. 
Tangan digenggam agar ia sentiasa disisi. 
Perkara yang cukup dirindui, kerna semasa hayat ia sentiasa digenggaman ini. 
Bukan mengatakan tidak redha pada perpisahan, namun kerna kerinduan yang tersimpan setelah lama ia pergi meninggalkan. 
Mengatakan rindu bukan kerna bait-bait aksara nama jauh dari doa. 
Namun kerna hati masih lemah pada rasa yang menggugah. 
Pun jua pada bai'ah dan materialistik kehidupan yang dipenuhi dengan imbasan memori yang lampau. 

Kerna hati teringin untuk meminta akannya. 
Tapi rasa tak layak atas kesilapan yang pernah dilaku. 
Kerna aku cuma manusia. 

Kadang melihat bulatan yang penuh gembira itu membuatku sentiasa meronta fikiran, pada hatinya setiap insan. 
Pun aku hanya mampu tersenyum dan terus memandang kehadapan memikirkan kenangan. 
Sentiasa pertanyaan buatku tak lekang. 
Pada perubahan yang tidak disangkakan. 
Mungkin jawapan tiada kaitan hanya sekadar selingan. 
Tetapi sebenarnya hanya ada satu jawaban; Allah kasih benar pada Hamba-Nya yang ingin benar kembali pada-Nya. 

Buat yang masih tercari-cari, percaya satu; 
Teruskan kebaikanmu, keyakinanmu, keikhlasanmu hanya untuk Dia, Tuhan kita semua :) 
mutarabbi yang merindui #ulilalbab 
Allahumma solli wa sallim ala Nabiyyina Muhammad <3 nbsp="" span="">
Kerna kerinduan pada kekasih Ilahi itu sebenarnya lebih indah.. 

#tarbiyahSentap untuk diri sendiri.. #alkahfi #salamsayyidulayyam #jumuahmubarak


Original post at : http:/maisurah-mazhar.blogspot.com

Wallahu A'lam Bish Shawab - Hanya Allah Maha mengetahui apa yang benar.