January 2014 ~ Mysura's Diary

Assalamualaikum.

Hello there! I am Maisurah Mazhar; 20 years old in 2012. I am wannabe Chef / Entrepreneur. I'm a simple person with a simple life. I just want to thanks to Allah the almighty because give me life to live in this earth. Last but not least, thanks to people who love me and caring for me. Nice to meet you :)

Islam

Dear Allah, I don't know your plan for me and at times it can be scary. But I know you have a purpose for me and everything I am going through is for good reason. insyaAllah. Islam is my way of life.

Photography

Let your words be few, and your exposures many. Life is like photography, we develop from the negatives.

Food and culinary arts

Variety's the very spice of life that gives it all its flavor. Food taste better when you eat it with your family. Good food, good life.

Lifetime

friendship means understanding, not agreement. It means forgiveness, not forgetting. It means the memories last, even if contact is lost. Relationship because of Allah feels pure and sincere.

31 January 2014

EMPAT PERKARA SEBELUM TIDUR

"In The Name Of Allah, The Most Gracious, Most Merciful" Allahumma Solli 'Ala Saiyidina Muhamad, wa'ala Aali Saiyidina Muhamad.

Assalamualaikum wbt.



EMPAT PERKARA SEBELUM TIDUR Rasulullah berpesan kepada siti Aisyah ra. “ Ya, Aisyah! Jangan engkau tidur sebelum melakukan empat perkara yaitu :

1. Sebelum khatam al-Quran
2. Sebelum menjadikan para nabi bersyafaat untukmu di hari kiamat
3. Sebelum para muslimin meridhai engkau
4. Sebelum engkau melaksanakan haji dan umrah “Bertanya siti Aisyah : “Ya Rasulullah ! bagaimana aku dapat melaksanakan empat perkara seketika?“

Rasul tersenyum dan bersabda :
1. “Jika engkau akan tidur , membacalah surat al –Ikhlas tiga kali seakan-akan engkau telah mengkhatamkan Al-Quran ” Bismillaahirrohmaan irrohiim, ‘Qulhuallaahu ahad’ Allaahussomad’ lam yalid walam yuulad’ walam yakul lahuu kufuwan ahad’ ( 3x ) “

2. "Membacalah shalawat untukku dan untuk para nabi sebelum aku" maka kami semua akan memberimu syafaat di hari kiamat “ “ Bismillaahirrahmaan irrahiim, Allaahumma sollii ‘alaa Muhammad wa’alaa aaliihi Muhammad ( 3x ) “

3. “Beristighfarlah” untuk para mukminin maka mereka akan meridhai engkau “ Astaghfirullaahal aziim allazii laa ilaaha illaa huwal hayyul qoyyuum wa atuubu ilaih ( 3x )

4. Dan perbanyaklah “bertasbih, bertahmid , bertahlil dan bertakbir” maka seakan-akan engkau telah melaksanakan ibadah haji dan umrah “Bismillaahirrahmaanirrahiim, Subhanallaahi Walhamdulillaahi walaailaaha illallaahu allaahu akbar" ( 3x )


Original post at : http:/maisurah-mazhar.blogspot.com

Wallahu A'lam Bish Shawab - Hanya Allah Maha mengetahui apa yang benar.

30 January 2014

Kisah Zinnirah

"In The Name Of Allah, The Most Gracious, Most Merciful" Allahumma Solli 'Ala Saiyidina Muhamad, wa'ala Aali Saiyidina Muhamad.

Assalamualaikum wbt.


Kisah Zinnirah:


Elok layan lagu dari UNIC-Zinnirah ni dulu https://www.youtube.com/watch?v=Gh8b5mnOYaQ Jujurnya boleh buat butir kaca mata itu jatuh ke bumi Allah.. Allahu..... :(
Hadirmu bersama kuntum senyuman Walau dirimu hamba tawanan Kau jadi impian firdausi Kau jadi pingitan hiasan duniawi Walau tak pernah melihatmu Zinnirah
Matamu jadi taruhan Gantian lara nilaian iman Ayuh bersama kita susuri Perjalanan derita ini Terlindung sudah indahnya maya Mata hatimu tetap menyala 
C/O : Oh ZinnirahKau umpama bintang di malam hari Menerangi alam dan ditemani cahaya purnama Selaut kasih kau hamparkan untuk Ilahi Tiada sempadan dan tiada bertepi 
Oh ZinnirahKau umpama bintang di malam hari Menerangi alam maya dan diteman purnama Cinta murni yang kau dambakan untuk Ilahi Tiada sempadan dan tiada bertepi 
Oh ZinnirahKau serikandi sunyi bersendiri Di medan ngeri dan bersuara sepenuh berani Kasih suci yang kau hulurkan untuk Ilahi Menagih korban kasih abadi 
Hadirmu bersama senyuman Walau diri hamba tawanan Kau jadi pedoman 
Zinnirah kau gadis pilihan Hiasan dunia Penyeri di firdausi

Zinnirah menerima hidayah Allah pada peringkat awal dakwah Rasulullah S.A.W iaitu semasa baginda S.A.W berdakwah secara sembunyi-sembunyi di kalangan rakan karib baginda. Dalam sejarah Islam, golongan yang pertama memeluk Islam inilah yang banyak menerima ujian daripada Allah

Zinnirah adalah seorang gadis yang berasal dari Rome. Kehidupan keluarganya sangat miskin dan dalam keadaan serba kekurangan. Ketika berlaku satu peperangan besar di Rome, Zinnirah terpisah daripada keluarganya lalu menjadi tawanan perang. Sejak itu dia dijual sebagai hamba dan sering bertukar tangan. Sepanjang menjadi hamba abdi, Zinnirah dilayan dengan kasar dan adakalanya diperlakukan seperti binatang oleh tuannya.

Suatu hari Zinnirah berkenalan dengan seorang hamba yang senasib dengannya. Perkenalan itu akhirnya membawa Nur Islam dalam diri Zinnirah kerana hamba itu menerangkan ajaran yang disampaikan oleh Rasulullah. Penerangan yang tulus itu membuka hati Zinnirah untuk memeluk Islam. Namun, dia terpaksa melakukan ibadat secara rahsia kerana tuannya memusuhi Islam.

Nasibnya lebih malang apabila dia bertukar tangan kepada bangsawan Quraisy yang sangat berpengaruh masa itu, Umar Al-Khattab. Ketika itu, Umar belum memeluk Islam dan juga tidak mengetahui keIslaman Zinnirah. Umar yang sangat memusuhi Rasulullah terkenal dengan bengis dan kasarnya sehingga digeruni, baik lawan maupun kawan. Akhirnya, Umar mengetahui mengenai keIslaman Zinnirah apabila suatu hari dia mendengar gadis itu membaca al-Quran. Ini menimbulkan kemarahan Umar yang mahu menghukumnya dengan siksaan berat.

"Tahukah kamu apa hukuman yang layak untukmu?" Tanya Umar keras dengan wajah bak singa sambil mengheret Zinnirah ke tengah padang pasir. Di situ, Umar mengikat kaki dan tangan Zinnirah dan menjemurnya di tengah panas terik. "Inilah caranya supaya kamu insaf," katanya lalu meninggalkan Zinnirah di situ. Walaupun mukanya perit dipanah matahari dan kehausan, Zinnirah tabah menghadapi penderitaan itu sambil mulutnya tidak berhenti membisikkan Allah.. Allah...

Apabila melihat hamba abdinya belum insaf, Umar menyeretnya ke pinggir kota dan mengikatnya di tiang. Dia menyuruh orang mengorek mata Zinnirah sehingga buta (ada juga sumber menceritakan dicucuk dengan besi panas). "Ini untukmu Ya Allah. Aku mengharungi kesengsaraan ini untuk mendapat kesenangan di akhirat kelak. Perjuangan ini sememangnya berat, selalu menderita dan sengsara kerana aku sedar untuk mendapat syurga aku terpaksa menagih ujian berat, sedangkan neraka itu dipagari oleh pelbagai kesenangan." Inilah rintihan hati Zinnirah kepada Allah S.W.T ketika bermunajat kepada Allah di setiap malam sebagai penawar jiwa di atas segala kesusahan yang dia hadapi. Pengorbanan Zinnirah mendapat cercaan kaum musyrikin Mekah. Pelbagai cacian dilemparkan kepadanya. Mereka mengatakan Zinnirah buta kerana dilaknat oleh tuhan Latta dan Uzza. Mereka mencabarnya kerana Zinnirah mempertahankan diri dengan mengatakan dirinya buta bukan kerana tuhan mereka, sebaliknya ia adalah perbuatan Umar dan Allah mengizinkan ianya berlaku.

Penderitaannya itu akhirnya sampai ke pengetahuan Abu Bakar as-Siddiq yang membeli Zinnirah dengan harga tinggi. Sejak itu, dia tekun beribadat dan dengan kurnia Allah, kedua-dua matanya yang buta itu bercahaya semula. Peristiwa yang mengagumkan ini menyebabkan ramai orang Quraisy memeluk Islam.


Wallahu A'lam Bish Shawab - Hanya Allah Maha mengetahui apa yang benar.

29 January 2014

Memahami dan memikirkan, itulah tadabbur

"In The Name Of Allah, The Most Gracious, Most Merciful" Allahumma Solli 'Ala Saiyidina Muhamad, wa'ala Aali Saiyidina Muhamad.

Assalamualaikum wbt.


Dengan nama Allah yang Maha Kasih dan Maha Penyayang. :)

Apa itu TADABBUR?

Tadabbur adalah perenungan yang menyeluruh untuk mengetahui maksud dan makna dari suatu ungkapan secara mendalam.
(Setelah diterangkan yang demikian) maka adakah mereka sengaja tidak berusaha memahami serta memikirkan isi Al-Quran? Atau telah ada di atas hati mereka kunci penutup (yang menghalangnya daripada menerima ajaran Al-Quran)? Muhammad ayat 24

Tanda-tanda tadabbur“Dan apabila diturunkan suatu surat, maka diantara mereka (orang-orang munafik) ada yang berkata, “Siapakah diantara kamu yang bertambah imannya dengan (turunnya) surat ini?” Adapun orang-orang yang beriman, maka surat ini menambah imannya, sedang mereka merasa gembira.”(QS. At-Taubah: 124).
Allah telah menyebutkan dalam Al-Qur’an berkaitan dengan tanda-tanda tadabbur. Allah Ta’ala berfirman,
Dan apabila mereka mendengarkan apa yang diturunkan kepada Rasul (Muhammad), kamu melihat mata mereka mencucurkan air mata disebabkan kebenaran (Al-Qur’an) yang telah mereka ketahui (dari kitab-kitab mereka sendiri); seraya berkata, “Ya Rabb kami, kami telah beriman, maka catatlah kami bersama orang-orang yang menjadi saksi (atas kebenaran Al-Qur’an dan kenabian Muhammad).” (QS. Al-Ma’idah: 83).
“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut nama Allah, gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya, bertambahlah iman mereka (karenanya) dan kepada Rabb-lah mereka bertawakkal.” (QS. Al-Anfaal: 2).
“Katakanlah, “Berimanlah kamu kepadanya atau tidak usah beriman (sama saja bagi Allah). Sesungguhnya orang yang diberi pengetahuan sebenarnya apabila Al-Qur’an dibacakan kepada mereka, mereka menyungkur atas muka mereka sambil bersujud, dan mereka berkata, “Mahasuci Rabb kami, sesungguhnya janji Rabb kami pasti dipenuhi.” Dan mereka menyungkur aras muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyu’.” (QS. Al-Israa’:107-109)
“Apabila dibacakan ayat-ayat Allah yang Maha Pemurah kepada mereka, maka mereka menyungkur dengan bersujud dan menangis.” (QS. Maryam: 58).
”Dan orang-orang yang apabila diberi peringatan dengan ayat-ayat Rabb mereka, mereka tidaklah menghadapinya sebagai orang-orang yang tuli dan buta.” (QS. Al-Furqan: 73).
“Dan apabila dibacakan (Al-Qur’an) kepada mereka, mereka berkata, “Kami beriman kepadanya, sesunguhnya Al-Qur’an itu adalah suatu kebenaran dari Rabb kami, sesungguhnya kami sebelumnya adalah orang-orang yang membenarkan (nya).” (QS. Al-Qashash: 53).
Maka, dapat disimpulkan tanda-tanda tadabbur, yaitu:
1. Menyatukan hati dan fikiran kerika membaca Al-Qur’an.
2. Menangis kerana takut kepada Allah
3. Bertambahnya kekhusyu’an
4. Bertambahnya iman
5. Berasa bahagia dan gembira.
6. Gemetar kerana rasa takut kepada Allah, kemudian diikuti dengan pengharapan dan ketenangan.
7. Bersujud sebagai bentuk pengagungan terhadap Allah.

Ibnu Mas'ud ra berkata:

"Jika kalian mendengar Allah SWT berfirman: "Wahai orang-orang yang beriman" maka dengarkanlah dengan sebaik-baiknya, karena perintahnya adalah sebaik-baik perbuatan yang harus kalian lakukan, dan larangannya adalah seburuk-buruk bahaya bagi kalian semua!"


Tapi macam mana yer nak bertadabbur? Persoalan sungguh! 
*forwarded yang bawah ni. tapi input dia 'kena'.

Sedar 
Pada ana awwalan, kita harus sedar dan faham, ilmu tu dari Allah. Pucuk tadabbur yang kita inginkan harus pula bermula dengan benih ikhlas niat kita untuk Allah. Jika ikhlas yang kita niatkan, insyaALlah ikhlas yg akan kita dapat. Kan hadis popular menyatakan sebegitu, innamal a'malu binniaat

Adab 
Adab harus ada. Bukan bermaksud adab semata dengan bersimpuh dan menjunjung sembah duli. Tetapi, adab hati, adabnya syahadah perlu untuk kita turuti. 
Bermulalah dengan mengetuk pintu istana: Rabbi zidni 'ilmuk. Ya Rabb ku, tambahkanlah akan daku 3ilmuMu. 

Kemudian bukalah gerbang husnusdzhon kepada ALlah, seluas-luasnya. 
Panjat tangga usaha dan doa, segigih-gigihnya. 

Kemudian mengadaplah... Mengadaplah sebagai hamba, bukan sebagai Tuan! InsyaAllah. 
Allah itu Al Rahman dan Al Raheem. 

Latihan 
Ustaz ana pernah mengajarkan, antara latihan tadabbur ialah mencatitkan apa-apa kaitan yang timbul dalam fikiran kita setiap kali kita melalui sesuatu ayat. Catitkan, kaitkan dengan apa yang berlaku sekarang ini dengan apa yang Allah ceritakan telah berlaku. 

Receptors 
Antara deria pembelajaran manusia yang paling sensitif ialah 3: 
1) Visual - visual 
2) Auditory - bunyi dan 
3) Kinesthetic - (pe)rasa(an). 
Ingat ayat dalam Surah Al Mulk dan As Sajdah : "waja'a lalakumu sam'a wal abshoro wal afidah - qalilamma tasykurun." 

Manusia mempunyai kepekaan yg berbeza-beza terhadap ketiga-tiga deria ini. Ada orang lebih peka kepada visual, ada kepada auditori dan ada kinesthetik. 

Uji dan kenali 
Kenalpasti di mana kepekaan kita. Bagaimana? 
Cuba dapatkan kembali satu pengalaman dalam hidup antum, samada berlaku semalam, telah lama dahulu, hari ini, atau akan berlaku. Suatu pengalaman yang memberikan suatu kepuasan, kegembiraan, keseronokkan. 

Kes 1: 
Apakah yang mula-mula berlaku? Adakah suatu gambaran yang mula menjelma? Mungkin gambaran kehijauan padang rumput atau kekuningan sawah padi? 

Kes 2: 
Ataukah bunyi yang berlaku dahulu, yang memberi kesan kegembiraan tersebut? Mungkin bunyi tangisan anak sulung kita selamat dilahirkan? 

Kes 3: 
Ataukah perasaan yang pertama sekali menguasai keadaan? Mungkin perasaan terharu. Perasaan syukur. Atau juga rasa masam manis suatu hari di dusun? Atau rasa halusnya kulit bayi sulung kita? 

Kes 1 berlaku kepada manusia yang dominan deria visualnya, kes 2 deria bunyi dan kes 3 deria rasa. 

Bila kita dah kenal psychologycal reaction diri kita ini, gunakan ketika membaca quran. 

Gambarkan 
Bagi ahli visual, gambarkan neraka, gambarkan angin berdebu yangbertiup, dan manusia mujrimun pada suatu ketika tertunduk malu, pada ketika lain terbelalak mata mereka ketika hari perhitunga. Gambarkan zaqqum. Buah nan berduri. Gambarkan nanah mendidih yang dituangkan masuk kekerongkong, dan mainkan gambaran wajah itu adalah wajah kita yang meminumnya bagaikan unta yang kehausan. 

Dengarkan 
Atau dengarkanlah pekik marah neraka ketika manusia mujrimun dilemparkan kedalamnya. Dengarlah lidah-lidah api yang hitam pekat menyambar. Bunyi taufan, pekik raung. Dengarkanlah. 

Rasakan 
Atau rasakanlah azab yang pedih. Rasakanlah zaqqum yang menyendat masuk melalui kerongkongan kita. Rasakanlah panasnya api hinggakan manusia tidak pula mati dan tidak pula hidup! 

Subjek/Fokus 
Halakan projeksi-projeksi tersebut kepada kita. Jadikan kita subjek apa yang diperkatakan oleh Allah dalam Quran. Bukan "mereka". 

Jika diceritakan bertelekan mereka ddidalam syurga, diladeni oleh wildan yag sebaya. Bayangkanlah itu wajah kita. Dan bersedihlah, kita tidak mampu menhendaki itu. Melainkan dengan kehendak Allah. 

Bila terbakarnya penghuni neraka, itulah kita, kerana disitulah layaknya kita dengan pengkhianatan kita selama ini. 

Semuanya kita. Bukan mereka. Takutlah sekiranya kita tergolong dalam golongan kuffar. Kuffar yang menutupi hak dengan batil. Dan takutlah sekiranya bukan kita yang tergolong dalam golongan muslimun yang tunduk menyerah kepada Allah. 

Bahasa 
Peripentingnya mengetahui bahasa arab, InsyaAllah akan banyak menolong. Tetapi jangan dijadikan tidak tahu bahasa arab itu penghalang tadabbur. 

Gunakan terjemahan. Musyhaf dikanan terjemahan dikiri. Baca satu demi satu ayat. Fikirkan apa yang diperkatakan, subjek ayat, pembuat,siapa buat? Keadaan. Kaitan. Dan berhenti/pause, ketika ayat itu membawakan atau menarik perhatian kita. 

Istiqamah 
Ulangi. Dan ulangi sesuatu ayat/surah. Fokus. Biar faham benar satu surah daripada tak faham benar satu quran. 

Fokus 
Tarik diri anda ke alam quran. Ketepikan distraction lain. Cari suasana yg membantu fokus. Kedutkan kening. Tumpukan hala pandangan kepadanya. Cari khusyuk. 

Tangis 
Tangisi diri kita. Ubah intonasi ketika ayat-ayat tertentu menyuruh antum berbuat demikian. 

Akhir 
Akhiri dengan tidak menutup gerbang husnusdzon. Berbaik sangkalah dengan Allah, samada berhasil atau tidak kita khusyuk didalam taman-taman atau lubang dan jurang al quran. Kerana "la yamassuhu illal mut^ohharun". Khusyuk itu, tadabbur itu,3ilmu itu dari Allah semata. Bukan kehandalan diri. 

Wallahua3lam. 
Semata-mata pandangan ana yang jahil jua. Semoga bermanfaat apa-apa yang bermanfaat yang diberikan oleh Allah, dan moga dijauhkan Allah dari mudharat hasil dari kelemahan dan kejahilan insan. 

"Rabbi zidni 3ilmuk. 
Rabbana la tuakhizna innasina au akhtokna."

Sumber:
Kunci-Kunci Tadabbur Al-Qur’an, Dr. Khalid bin Abdul Karim Al-Laahim: Pustaka An-Naba’

InsyaAllah, moga ilmu ini dapat kita manfaatkan bersama. Dapat dari salah seorang sahabat ana, jadi ana mahu berkongsi sama antum semua. InsyaAllah insyaAllah bermanfaat. Syukran jazilan ya sahabat; Nurshafira :)


Original post at : http:/maisurah-mazhar.blogspot.com

Wallahu A'lam Bish Shawab - Hanya Allah Maha mengetahui apa yang benar.

28 January 2014

Memori itu :')

"In The Name Of Allah, The Most Gracious, Most Merciful" Allahumma Solli 'Ala Saiyidina Muhamad, wa'ala Aali Saiyidina Muhamad.

Assalamualaikum wbt.


Walau memori ku terhad,
Tapi aku masih ingat detik itu,
Itulah detik aku mulakan perkenalan.
Walau cara aku itu tidak patut dilakukan.
Tapi aku rasa dengan cara itu aku akan ingat.

Tapi sebelum itu..

Aku sering terserempak dengan kamu,
Sering kali aku di surau itu,
Sering itu juga engkau berkunjung.
Walau aku tak kenal siapa dirimu,
Tapi aku dapat rasakan sesuatu yang berlainan pada kamu.

Aku masih ingat,
Aku datang ke situ bersama rakan bilik,
Bukan kerna apa,
Cuma dapat mesej ringkas,
Di mana aku harus turun bertandang.

Bila aku sampai,
Aku tersengih sengih melihat telatah mereka,
Mereka yang aku maksudkan adalah sahabat surau,
Aku lihat ukhuwah mereka sangat akrab,
Bukan sahaja seperti isi dengan kuku,
Malah seperti jasad dan roh.

Bergurau dan bersenda tawa,
Aku lihat sahaja telatah mereka tanpa berkata apa,
Tiba-tiba aku rasa bahagia.
Bahagia melihat mereka bahagia.
Allah...

Sedang aku mengelamun,
Melihat mereka tersusun,
Seperti mahu ambil gambar kenangan,
Tiba-tiba lamunan ku terganggu,

Engkau datang ke arahku,
Meminta bantuan dari ku,
Untuk mengambil gambar itu,
Aku dengan sengihan tanpa berkata terus bangkit melakukan apa yang disuruh.


Waktu itu aku rasa sungguh lucu,
Engkau seperti manusia yang pelik dan unik,
Yang tidak pernah ku temui,
Dan dari situ aku mula ingin mengenal siapa kamu,

Tapi belum sampai masanya lagi.

Masa bersilih ganti,
Begitu lama aku menunggu,
Dan sampailah saat itu.
Aku dipanggil bersama sahabat yang lain.
Katanya sesi suai kenal.
Tapi lain pula yang jadi.
Lebih kepada sesi luahan rasa.

Waktu itu malam itu,
Walau pada mulanya seronok bergelak tawa,
Tapi selepas kegembiraan,
Kesedihan pula berkunjung tiba.

Tapi aku tak mampu menitis butir kaca itu,
Kerana aku sudah serik menangis kerana 'kawan',
Tiba masa aku perkenalkan diri,
Engkau sambut salam ku penuh rendah diri,
Seperti seorang sahabat yang sudah lama mengenali,
Seperti seorang ibu yang penuh mengasihi.

Tapi pertemuan itu sementara saja,
Walau sebenarnya ketika itu sudah pukul 2 pagi.
Aku dan rakan ku terpaksa mengundur diri,
Kerana kami ada 'test' esok pagi.


Dan selepas kejadian malam itu,
Aku sering bertandang ke surau,
Mengharap dapat berjemaah dengan sahabat surau.
Juga mengharap dapat mengenali kamu.

Suatu hari,
Aku terima khidmat pesanan ringkas,
Lalu aku membaca,
Ia dari kamu, aku rasa teruja.
Engkau bertanya, aku pun bertanya.
Tapi hari itu aku sibuk ingin mempersiapkan persedian hari lahir sahabat.
Namun aku tetap ingin mengikut.

Seusai sahaja makan KFC bersama sahabat,
Aku terus mengejar ke kawasan tersebut,
Mengharap engkau masih ada lagi.
Kerana aku tahu aku dah cukup lambat untuk bersama.
Tapi atas dasar kerana Allah,
Alhamdulillah, aku dapat bersama.

Walau sementara pertemuan itu,
Bersama dengan sahabat-sahabat yang aku tak kenal.
Dan cuma seorang sahaja yang aku tahu ketika itu selain kamu.
Aku hanya mengikut dan mengiakan apa yang berlaku.

Kami mula membuat persediaan,
Persediaan untuk memasuki Qasidah itu.
Tapi bila di fikirkan,
Aku memang tiada niat atau perancangan ke arah itu,
Malah aku merancang yang aku hendak ke Masjid untuk majlis lain.


Sungguh Allah itu Maha Kuasa,
Dia aturkan apa yang terbaik untuk diriku,
Maka aku teruskan langkah walau diri tidak bersedia.
Dan akhirnya kami berjaya melakukannya.
Walau singkat masanya.

Dan pada malam itu,
Kami mengajak untuk makan bersama.
Makanan yang telah dibeli oleh aku dan sahabat.
Atas persediaan yang sebelum ini.
Dan aku ingin meminta maaf atas apa yang telah terjadi.
Sungguh aku sengaja tapi harap engkau maafkan.
Kerana engkau juga membalas padaku,
Maka aku maafkan :')

Itulah kali terakhir aku bertemu kamu.
Sebelum tibanya hari terakhir hari tautan kasih.
Tapi kami sekali lagi dipanggil untuk membuat persediaan hari itu.
Bukan sahaja tautan kasih,
Malah uswatun hasanah yang dititip perbicaraan.
Perjumpaan kecil-kecilan mengerat persaudaraan.

Sehari sebelum tautan kasih,
Aku dapat rasakan yang aku terlalu bersungguh,
Aku seperti mengejar sesuatu,
Menyibukkan diriku dengan perkara yang tidak patut.
Allahu..

Dan hari itu pun tiba,
Selepas mengisi perut di seksyen tujuh,
Aku terus ingin berada disana untuk membantu.
Dan maaf sekali lagi aku lambat kerana hujan turun.

Walau bertemu detik itu aku rasa janggal,
Aku tetap tabahkan diri dan lagak 'cool',
Engkau banyak berceloteh,
Membuatku hilang air untuk berkata,
Dan sekali lagi maaf jika aku kurang memberi respon.
Tapi sungguh aku rasa bahagia.
Layanan baik diberikan oleh orang yang baru kenal.
Terima kasih Allah :')

Engkau memberi idea untuk tautan itu,
Buat aku bersungguh untuk melakukannya.
Bukan kerana apa,
Cuma sebagai tanda ucapan terima kasih dan maaf tak terkata.

Engkau mungkin tidak tahu,
Walau hujan ketika itu,
Aku keluar untuk membeli sesuatu,
Bagi merealisasikan idea kamu itu.


Aku cuba datang awal kerana aku tak mahu orang keruan.
Aku mempersiapkan bahagian aku,
Menggilanya pantas aku tika itu hanya Allah saja yang tahu.
Setelah selesai aku bersyukur dan hanya perlu menunggu.

Walau pada awalnya ada sedikit permasalahan.
Namun engkau tetap hadir.
Dan wajah serta cara engkau pada awalnya lain semacam.
Mungkin dek tidak sempurnaan majlis yang kita merancang.
Namun Allah itu Maha Pemurah,
Di berinya peluang untuk kita teruskan walau ada yang kurang.

Ketika tautan itu,
Aku merasa lain sedikit, aku tak tahu kenapa.
Tapi atas dasar tanggungjawab, aku tetap teruskan.
Setiap posisi gambar ku tangkap dan rakam.
Sebagai memori indah bersama teman.
Moga ia tetap dalam ingatan.
Bila masanya aku menatap gambar kalian.

Dan majlis itu berlangsung sungguh lama.
Kadang aku pun sudah penat tapi aku harus kuat.
Dari awal sehingga penamatnya,
Aku berharap untuk mengatakan sesuatu pada kamu,
Tapi tidak terucap dibibir hanya tersimpan dihati.
Aku membantu sehingga akulah orang terakhir menutup kamar itu.
Namun, aku hanya berjalan tanpa apa-apa.

Sungguh aku penat, walau hari tu aku kena balik.
Banyak perkara harus diselesaikan.

Inilah perancangan aku.
Aku ingat bila mana aku sampai di rumah,
Aku ingin keluar bersama kembarku ke KLCC.
Dan pada malamnya aku akan keluar bersama keluarga makan Tomyam.

Namun,
Aku hanya mampu merancang,
Tapi,
Allah itulah sebaik-baik perancang,

Ketika perjalan balik ke rumah,
Aku hampir sampai ke teratak ku,
Namun,
Sesuatu berlaku padaku,
Yang tak mampu aku berpatah waktu.
Dan aku harus redha atas ketentuan itu.


*pengsan

Aku terjaga dari lamunan.
Aku lihat ramai yang berkerumunan.
Aku lihat kasut sebelah ku hilang,
Aku merasa kaki ku seperti hilang.
Aku melihat jalan tar itu penuh air merah.
Aku kembali terlelap.

*mamai

Aku mendengar perbualan polis.
Tidak kurang juga siren ambulans.
Waktu itu aku tahu.
Aku tak mampu lagi untuk berkata, apatah lagi bergerak.
Detik itu, aku hanya berserah pada Mu Ya Rabbi.
Walau kadang hati kebingungan mengapa terjadi.
Sering kali aku mengingat kembali.
Dan sering itu juga aku memaki hamun kereta yang berwarna merah tadi.

Namun,
Apa gunanya,
Aku sudah begini,
Aku dah tak mampu memutar waktu.
Hanya mampu berdoa pada Yang Satu.

Anggaran waktu berlaku pada pukul sepuluh setengah lebih.
Proses yang aku lalui banyak yang berdarah.
Aku kadang merasa pasrah.
Namun aku harus tabah kerana Allah.

Proses paling aku tak boleh lupa bila aku di wad itu.
Kaki aku disiram sodium dan aku mengerang kesakitan.
Tapi aku tidak dapat mengatakan.
Dan ketika itu aku sedar mulut ku juga perlukan rawatan.

Kaki ku kebas
Mulut ku kebas
Dahi ku kebas,
Dek ubat pelali untuk menjahit.

Selesai semua, ayah ku datang ke arahku,
Aku ingin mengatakan sesuatu,
Tapi tangisan dan sedu sedan yang hanya aku bisa katakan.
Dan ketika itu, aku tahu, aku sudah seperti orang terencat akal.

Akhirnya aku di atas katil 11.
Aku sendiri tak tahu aku dimana waktu itu.
Pukul berapa pun aku tak pasti.
Aku nak bercakap namun mulut ku berjahit.

Mujur ayah ku memahami,
Dia memberi telefon bimbit,
Aku melihat jam padanya,
"Sudah pukul lima sore?"
Pantasnya masa berlalu sedang aku tak sedar apa pun.

Dan ketika mempunyai peluang itu,
Aku memberi tahu pada kamu,
Bahawa aku tidak dapat bersama uswatun hasanah,
Kerana aku terlibat musibah.
Walau sedih hati ini kerana tidak dapat bersama,
Namun aku akur atas takdir dariNya.


Keesokan harinya,
Kalian pula hadir menziarahi aku,
Perasaan sedih dan terharu ketika itu sungguh tak dapat disangkal lagi.
Hanya berdoa dan bersyukur pada Tuhan atas nikmat persaudaraan itu sudah cukup bagi aku.

Walau pertemuan yang singkat.
Walau sebenarnya diri ini perlukan kalian ketika itu,
Aku redha dengan masa yang ada bersama.
Moga kalian terus doakan moga aku cepat sembuh.

Dan kini,
Setelah hampir sebulan lebih,
Walau belum sepenuhnya pulih,
Namun aku bersyukur atas ujian yang terdahulu.
Kerana ujian itu telah membuka mata dan hati aku.
Untuk lebih mengejar cintaMu ya Ilahi.

Dan masih Allah berikan nikmat,
Bersama sahabat sahabat yang kuat,
Untuk bersama aku agar mencari mardhatillah,
Untuk melangkah hasanah.

Ya Tuhan,
Andai ini takdir MU,
Aku redha dan sabar,
Dan jika ada musibah yang Engkau mahu berikan padaku,
Aku terima musibah itu asal aku dapat bertemu denganMu di akhir hayatku.
Terima kasih Allah. :')

Buat sahabat-sahabatku,
Aku rasa bertuah dapat mengenali kalian,
Lebih bertuah lagi jika dapat bersama di jannah.
Terima kasih kerana sudi bersama ku,
Walau diri ini sering menganggu hidup mu,
Sungguh aku rindu kalian semua! :')

Pada Sahabat chenta hati
Engkau ibarat Idola ku,
Agar suatu hari nanti,
Aku akan jadi seperti kamu.
Walau bukanlah seratus peratus,
Namun tetap aku mengikuti nasihat kamu itu.
"Ye dok?" :')

Ada masanya ada ketikanya mulut tak dapat berkata-kata.
Tapi hati menceritakan segalanya dan hanya siapa yang dapat mendengar?
Sudah tentu Allah.. :')


Maaf jika nota ini sangat panjang. Hakikatnya lebih panjang, namun tak semua perlu diberitahu dan tak semua perlu dirahsiakan. Dan ini adalah penyampaian terakhir aku untuk kalian:

Aku masih ingat hadiah yang kau berikan padaku itu. Sungguh itulah hadiah yang ku idamkan. Hadiah senyuman mu itu bakal membuat hati aku tenang. Malah bisa membuat aku beruntung punya sahabat seperti kamu. Namun, Bila 'masa' itu tiba, Aku harap engkau masih terus memberikan hadiah itu buat ku. Dan aku juga memohon agar engkau dapat memberikan hadiah yang lebih istimewa buat ku. Ya, hadiah surah al-fatihah dan doa. Moga ketika aku di masukkan ke dalam lubang itu, aku berharap agar engkau tidak menangis, dan jika engkau menangis bagaimana aku mahu pujuk kamu sedangkan aku sudah terbujur kaku dan aku sudah tidak mampu ada bersama kamu. Maka jika engkau sayang pada aku, senyumlah, dan berdoa pada Tuhan yang Satu, moga aku ditempatkan bersama orang-orang yang beriman. Dan moga kita dapat bersama berpimpin tangan masuk di pintu syurga nanti. Biidznillah :') Sahabat, Sungguh aku sayang kalian kerana Allah. Apalagi yang bisa ku kata? Hanya Kerana Allah :') Kerana perasaan sayang itu adalah pinjaman dariNya

Dan oleh itu, aku bersyukur atas kuniaan nikmat ini. Moga aku terus istiqamah dalam melakukan kebaikan untuk menuju kepada Mu Tuhan..

Subhanallah, Alhamdulillah, Lailahaillallah, Allahuakbar :')

Original post at : http:/maisurah-mazhar.blogspot.com

Wallahu A'lam Bish Shawab - Hanya Allah Maha mengetahui apa yang benar.

27 January 2014

100 sunnah Rasulullah :)

"In The Name Of Allah, The Most Gracious, Most Merciful" Allahumma Solli 'Ala Saiyidina Muhamad, wa'ala Aali Saiyidina Muhamad. 

Assalamualaikum wbt.



1-Tidur Dalam Keadaan Berwuduk
2- Baca surah Ikhlas, Al-Falaq dan An-Nas Sebelum Tidur
3- Takbir dan Tasbih Ketika Tidur 
4- Berdoa Ketika Terbangun Dari Tidur Waktu Malam
5-Doa ketika Bangun Daripada Tidur
6- Berkumur dan Menghisap Air Ke Dalam Hidung Dari Satu Cedukan Sebelah Tangan
7- Berwuduk Sebelum Mandi
8-Baca Doa Selepas Wuduk
9-Jimat Penggunaan Air
10- Selepas Wuduk Sembahyang Dua Rakaat
11-Menjawab Seruan Azan
12- Banyak Bersugi
13- Ke Masjid Awal
14- Pergi Ke Masjid Berjalan Kaki
15- Hadir Sembahyang Dengan Tenang
16- Doa Ketika Masuk Dan Keluar Masjid
17- Sembahyang Berhadang
18- Duduk Atas Dua Tumit Yang Didirikan Ketika Duduk Antara Dua Sujud
19-Duduk Atas Lantai Dengan Mendirikan Kaki Kanan Ketika Duduk Tahyat Akhir
20- Banyakkan Berdoa Setelah Tahyat Akhir Dan Sebelum Beri Salam
21- Melakukan Sembahyang Sunat Rawatib
22- Sembahyang Dhuha
23-Qiyamullail
24- Sembahyang Witir
25- Sembahyang Dengan Beralas Kaki
26- Sembahyang Di Masjid Quba’
27- Sembahyang Sunat Di Rumah
28-Sembahyang Istikharah
29-Duduk Di Tempat Sembahyang Selepas Sembahyang Subuh Hingga Terbit Matahari
30- Mandi Hari Jumaat
31- Hadir Awal Untuk Sembahyang Jummat
32- Mencari Masa Mustajab Doa Hari Jumaat
33- Pergi Dan Balik Sembahyang Raya Dengan Jalan Berbeza
34- Sembahyang Jenazah
35- Ziarah Kubur-kubur
36- Sahur (Puasa)
37- Segera Berbuka Puasa
38-Menghidupkan Ramadhan
39- Iktikaf Pada Bulan Ramadhan
40- Puasa Sunat Enam Hari Dalam Bulan Syawal
41- Puasa Tiga Hari Setiap Bulan
42- Puasa Hari Arafah
43- Puasa Hari Asyura
44- Pilih Seorang Ketua (Musafir)
45- Takbir Ketika Melalui Tempat Tinggi Dan Tasbih Ketika Menuruni Tempat Rendah
46- Doa Ketika Singgah Sesuatu Tempat
47- Terlebih Dahulu Ke Masjid Apabila Balik Dari Musafir
48- Doa Ketika Pakai Baju Baru
49- Mula Dengan Kaki Kanan Apabila Pakai Alas Kaki
50- Baca Bismillah Ketika Makan





51- Ucap Al-Hamdulillah selepas Makan
52- Minum Dalam Keadaan Duduk
53-Berkumur Dengan Susu
54- Tidak Mencela Makan
55- Makan Dengan Tiga Jari Tangan Dan Menjilat Jari Itu Apa Bila Selesai Makan
56- Minum Dan Berubat Dengan Air Zam-Zam
57- Sarapan Terlebih Dahulu Sebelum Pergi Sembahyang Raya Fitri
58- Banyak Membaca Al-Quran
59- Baca Al-Quran Dengan Suara Yang Bagus
60- Zikir Kepada Allah Setiap Ketika
61- Bertasbih
62- Mendoakan Orang Yang Bersin
63- Doa Untuk Pesakit
64- Meletak Tangan Pada Tempat Sakit Serta Doa
65-Berdoa Ketika Mendengar Ayam Berkokok
66-Berdoa Ketika Hujan Turun
67- Baca Zikir Ketika Masuk Rumah
68-Baca Zikir Dalam Majlis
69- Berdoa Ketika Hendak Masuk Tandas
70- Berdoa Ketika Angin Bertiup
71- Doa Untuk Muslimin Yang Tidak Bersama
72- Berdoa Ketika Mendapat Musibah
73- Menyebarkan Salam
74- Menuntut Ilmu
75- Meminta Izin sebelum Masuk Tiga Kali
76- Tahnik Mulut Anak Yang Baru Lahir
77- Akikahkan Anak
78- Singkap Sebahagian Badan Agar Kena Hujan
79- Melawat Pesakit
80- Senyum
81- Ziarah-Menziarahi Kerana Allah
82- Nyatakan Kecintaan Apabila Cinta Terhadap Seseorang
83- Tutup Mulut Apabila Menguap
84- Sangka Baik Terhadap Manusia
85-Membantu Keluarga Dalam Kerja Rumah
86- Sunnah Fitrah
87- Menjaga Anak Yatim
88- Menjauhi Marah
89- Menangis Kerana Takut Terhadap Allah
90-Bersedakah Jariah
91- Membina Masjid
92-Telorensi Ketika Berjualbeli
93- Menghilang Gangguan Jalan
94-Sedekah
95- Banyak Melakukan Amal Sholeh Pada 10 Zulhijjah
96- Membunuh Cicak
97- Larangan Mencerita Dari Semua Perkara Yang Didengari
98- Memberi Nafkah Keluarga
99- Lari-lari Anak Semasa Tawaf
100- Beramal Sholeh Berterusan Walaupun Sedikit

Perkongsian bersama dari blog HUSNOZON :) syukran ya.
Jika tidak mampu buat semua, janganlah ditinggal semua. Biidznillah.



Sabda Rasulullah SAW: "Sesiapa yang menghidupkan Sunnahku,maka sesungguhnya dia telah mencintai aku.Dan sesiapa yang mencintai aku nescaya dia bersama-samaku di dalam Syurga."

(Riwayat Al Sajary daripada Anas)
Berkenaan dengan keinginan untuk bermimpi Rasulullah, ada beberapa syarat yang perlu dijaga.
1. Menjaga hubungan dengan Allah

2. Menjaga hubungan dengan guru (orang yang memberi ilmu)
3. Menjaga hubungan dengan kedua ibubapa

Dan tambahan yang perlu juga dijaga:
1. Sentiasa berselawat keatas Nabi.
2. Menjaga dan mengikuti sunnah nabi

Wallahu A'lam Bish Shawab - Hanya Allah Maha mengetahui apa yang benar.

Original post at : http:/maisurah-mazhar.blogspot.com Fight-oh OH! (^_^)

26 January 2014

Mandi wajib dan panduan tambahan

"In The Name Of Allah, The Most Gracious, Most Merciful" Allahumma Solli 'Ala Saiyidina Muhamad, wa'ala Aali Saiyidina Muhamad. 

Assalamualaikum wbt..



MANDI WAJIB

Ramai Yang Tidak Sah Mandi Wajibnya? 
Jangan Pandang Remeh Bab ni. Berkongsi sedikit ilmu… dari JAKIM. Mandi wajib yg betul….. Mandi wajib merupakan perkataan yang mudah disebut, tetapi jangan terkejut jika dikatakan banyak umat Islam di tanahair kita yang tidak sah mandi wajibnya kerana tidak melakukannya dengan betul.

Untuk melakukan mandi wajib yang betul, seseorang itu tidak boleh melakukannya dengan hanya mandi secara berdiri atau duduk mencangkung sahaja. Sebaliknya, ia mesti dilakukan dalam kedua2 keadaan bagi membolehkan seseorang itu meratakan air ke seluruh anggota badannya yang zahir. Penolong Pengarah Bahagian Dakwah, Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM), Uztaz Haji Mat Jais Kamos, 49, menegaskan, bagaimanapun, berdasarkan pengalamannya sebagai bekas kadi di Pejabat Agama Islam Gombak Timur dan penceramah, didapati banyak umat Islam yang tidak mengetahui perkara ini.

“Akibatnya, mandi majibnya menjadi tidak sah kerana tidak memenuhi salah satu rukun mandi wajib iaitu meratakan air keseluruh anggota badan yang zahir. Apabila mandi wajib tidak sah, ibadat yang dilakukan oleh seseorang itu juga turut tidak sah. Itulah akibatnya jika tidak melakukan mandi wajib dengan betul,” tegas beliau ketika ditemui di rumahnya di Taman Sri Keramat Kuala Lumpur . 

Mandi wajib yang juga sebagai mandi junub atau janabah tidak boleh dipandang ringan oleh umat islam. Setiap orang yang mlakukannya mestilah mengetahui dan memenuhi rukun2nya. Jika tidak mandi wajib seseorang itu tidak akan sah. 
Rukun mandi wajib ada 3 perkara. 
Pertama, niat. 
Kedua , menghilangkan najis di badan.
Ketiga , meratakan air keseluruh anggota badan yang zahir. 

Niat mandi wajib: “Sahaja aku mengangkat hasar besar kerana Allah Taala.” Atau ” Sahaja aku mandi wajib kerana Allah Taala.” Niat itu di dalam hati dan ia hendaklah disertakan ketika air sampai ke mana2 bahagian anggota badan. 

Bagi perempuan yang habis haid, 
niat mandi wajib ialah: 
” Sahaja aku mengangkat hadas haid kerana Allah Taala.” 

Manakala bagi perempuan yang habis nifas, 
niat mandi wajibnya ialah: 
” Sahaja aku mengangkat hadas nifas kerana Allah Taala”. 
Niat itu jika dilambatkan atau ketika seseorang itu memulakannya selepas dia telah membasuh salah 1 anggota badannya akan menjadikan mandi wajibnya tidak sah. Oleh itu dia mestilah memulakan kembali niatnya ketika dia mula menyampaikan air keseluruh anggota badannya. Sekiranya dia berniat sebelum air sampai ke badan, niat itu juga tidak sah. Oleh itu mandi wajibnya tidak sah. 

Mengenai rukun mandi wajib yang ke2, iaitu menghilangkan najis yang ada pada badan , menurut Ustaz Haji Mat Jais, menurut Imam Nawawi, jika kita ada najis di badan, najis itu boleh dibasuh serentak dengan mandi wajib. Ertinya membasuh najis dengan mandi itu boleh disekalikan. 

Sementara rukun mandi wajib yang ke3, iaitu meratakan air ke seluruh anggota badan yang zahir , meliputi kulit, rambut dan bulu yang ada di badan, sama ada bulu2 yang jarang atau lebat. Jika rambut seseorang itu ditocang atau disanggul, sekiranya tidak sampai air ke dalamnya, tocang atau sanggul itu wajiblah dibuka. 

Bulu2 dalam lubang hidung pula, tidak wajib dibasuh kerana dianggap batin. Tetapi sekiranya, bulu2 di dalam hidung itu bernajis, ia wajiblah dibasuh. 

Mengenai kuku pula, jika di dalam kuku ada kotoran yg boleh menghalang sampai air ke badan khususnya di bahagian bawah kuku, kotoran itu wajiblah dibuang. Membuang kotoran di dalam kuku itu pula boleh dilakukan ketika sedang mandi. 

Tentang rambut yg diwarnakan pula selain inai, inilah yang merumitnya. Sebenarnya jika rambut seseorang itu diwarnakan dengan pewarna selain inai, mandi wajib seseorang itu tidak sah. Oleh itu, seseorang yang mewarnakan rambutnya dengan pewarna selain inai, jika dia hendak mandi wajib, dia mestilah membuang pewarna pada rambutnya terlebih dahulu. Tetapi untuk membuang pewarna itu pula bagaimana?.. Inilah yang rumitnya. Sedangkan pewarna pada rambut itu sebenarnya tidak boleh dibuang begitu mudah. Yang menyebabkan mandi wajib orang yang menggunakan pewarna pada rambutnya tidak sah kerana pewarna itu akan menyalut rambutnya yang menghalang air sampai ke rambut. Ini berbeza dengan inai. Inai sebenarnya akan meresap ke rambut, tetapi pewarna pula akan menyalut rambut menyebabkan air terhalang ke rambut. Tetapi dalam hal ini, jangan pula ada yang salah faham. Sebenarnya pewarna itu jika dikeluarkan sijil halal oleh JAKIM dan sekiranya pewarna itu tidak bernajis, bukanlah bermaksud menjadi tidak sah. 

Dalam hal ini, sukalah saya menyatakan bahawa sembahyang dan mandi wajib itu berbeza. Jadi, mestilah dipandang dari sudut yg berbeza. Dalam hal ini juga, sukalah saya menyatakan, huraian mengenai rukun mandi wajib seperti yang telah saya nyatakan ini adalah merupakan perbezaan sah atau tidak mandi wajib. Jadi, ia perlulah diberikan perhatian yang lebih oleh umat Islam. Mengenai sebab2 seseorang itu wajib mandi wajib pula, Ustaz Haji Mat Jais menegaskan, sebab2nya terdiri daripada 6 sebab. 
3 sebab melibatkan lelaki dan perempuan iaitu kerana bersetubuh walaupun tidak keluar air mani, keluar air mani dan mati. 
Manakala 3 sebab lagi hanya melibatkan kaum perempuan sahaja, iaitu keluar darah haid, nifas dan melahirkan anak(wiladah) . 

Mandi wajib boleh dilakukan di mana2 dengan menggunakan air mutlak sama ada air telaga, air paip, sungai laut dan tasik. 

Bagi pasangan suami isteri yang bersetubuh pula, mereka tidak semestinya mandi selepas bersetubuh, tetapi diwajibkan mandi ketika ingin beribadat. Selepas bersetubuh pula, jika ia dilakukan pada waktu malam, jika tidak mahu mandi wajib, seelok2nya ambillah wuduk sebelum tidur itu adalah sunat, manakala tidak berwuduk sebelum tidur adalah makruh. 



Panduan Tambahan : 
1. Agar wajah selalu segar, berseri-seri dan cantik, cucilah minima 5 kali sehari dengan air wudhu. Jangan langsung dikeringkan, biarkan menitis dan kering sendiri. Lalu ambillah sajadah, shalat, berdzikir, dan berdo’a. 
2. Untuk menghilangkan stress, perbanyaklah ‘olahraga’. Cukup dengan memperbanyakkan solat. Ketika solat, kita mengerakkan seluruh tubuh. Lalu berkonsultasilah pada Allah SWT dengan dzikir dan do’a. 
3. Untuk pelembab, agar awet muda, gunakanlah senyuman. Tidak hanya di bibir tapi juga di hati. Jangan lupa bisikkan ‘kata kunci’, “Allahuma Kamma Hassanta Khalqii Fahassin Khuluqii” (Ya Allah sebagaimana engkau telah memperindah kejadianku, maka perindah pula akhlaqku). (HR Ahmad).- ( DOA TENGOK CERMIN ). 
4. Untuk punya bibir cantik, bisikkan kalimat-kalimat Allah, tidak berbohong atau menyakiti hati orang lain, tidak menyombongkan diri atau takbur. 
5. Agar tubuh langsing, mulus, diet yang teratur dengan berpuasa seminggu 2 kali, Isnin dan Khamis. Jika kuat, lebih bagus lagi puasa Nabi Daud AS i.e. selang satu hari. Makanlah makanan halal, perbanyak sayuran, buah-buahan, dan air putih. 
6. Untuk mengembangkan diri, sebarkan salam dan sapaan. Dengan demikian kita akan banyak dikenal dan disayangi.  

Wassalam. 

“Sampaikanlah pesanku biarpun satu ayat…” Sebaik-baik manusia itu adalah mereka yang memberi manafa’at kepada manusia lain



Wallahu A'lam Bish Shawab - Hanya Allah Maha mengetahui apa yang benar.





Original post at : http:/maisurah-mazhar.blogspot.com Fight-oh OH! (^_^)